Site Feedback

Bandung yang Padat

Pengen cerita aja. Hari ini saya pergi ke daerah Alun-Alun, tepatnya Jalan Cibadak Rencananya sih cari bahan buat bikin souvenir, ayah saya yang ngajak. Perjalanannya super melelahkan. Apalagi kalau bukan karena macet. Biasanya memang gini,Sabtu-Minggu Bandung macet gara-gara orang pada liburan dan pulang dari perantauan. Selain orang lokal yang berlibur, banyak juga dari luar Kota Bandung. Kebanyakan sih orang Jakarta, Sumatra, tapi banyak juga dari luar negeri. Nah, saya sih jarang keluar rumah akhir minggu buat jalan-jalan, utamanya sore atau malam. Apalagi musim liburan panjang.ya karena saya gak begitu suka kemacetan.
Menurut saya, kadang orang yang naik mobil itu egois. Mobil itu rata-rata isinya cuma 1-2 orang dan mereka makan tempat sekitar 2x4 meter jalan. rrrrrrr! Padahal jalan-jalan di Bandung itu gak terlalu besar. Memang sih, kendaraan umum di sini itu agak kurang nyaman. Jadi mungkin itu kenapa mereka banyak yang naik kendaraan umum kayak motor dan mobil. Saya juga gak naik kendaraan umum, dibonceng naik motor.
Kebetulan rumah saya ada di jalur utama antara bandung timur dan barat. Alhasil macet. Saya lihat bis pariwisata yang isinya para turis yang sudah mengantuk menunggu macet. Hahaha... Dan saya lupa, destinasi saya adalah tempat sumber macet juga. Jalan Cibadak dekat Pasar Kota Kembang. Disana itu pasar yang sebagianbesar jual baju. Dan besa pasarnya. Selain itu ga jauh sama pasar baru. Dan tiap libur orang-orang memadati pasar itu.
Setelah jauh ngantri di kemacetan, ternyata jalan yang ingin kami tuju TERLEWAT. Akhirnya kami meneruskan jalan dan memutuskan parkir di dekat mesjid raya . Akhirnya jalan kaki ke daerah tujuan melewati Pasar Kota Kembang. Pasarnya tentu aja lagi rame. Kami berusaha jalan di hiruk pikuk orang belanja. Akhirnya sampai di Jalan Cibadak. Ternyata sampai di sana gak ada barang yang cocok, tapi setelah dicari alhamdulillah ada. Masih ada lagi sih yang harus dibeli. Dicari-cari ternyata susah. Pas lagi jalan mau pulang ternyata ada. Tapi ternyata ayah saya lupa bawa uang buat itu. Setelah nanya sama sang penjual lapak, katanya ada ATM tapi jauh. Kami cari lah ATM itu. Ternyata setelah dicari ATMnya ada di dekat Mesjid Agung --a karena kami sudah sama-sama capek akhirnya kami memutuskan pulang saja dan ga balik lagi toko itu.

Share:

 

1 comment

    Please enter between 0 and 2000 characters.

     

    Corrections

    No corrections have been written yet. Please write a correction!

    Write a correction

    Please enter between 25 and 8000 characters.

     

    More notebook entries written in Indonesian

    Show More